Tips Memulai Bisnis Dari Pendiri Aplikasi Jutaan Dolar

Tips Memulai Bisnis Dari Pendiri Aplikasi Jutaan Dolar

Ketika pasangan suami-istri Chris Halim dan Raena Lim berhenti dari pekerjaan mereka pada tahun 2016 untuk memulai bisnis fesyen berkelanjutan mereka sendiri, mereka tidak tahu apa yang akan terjadi.

Tetapi mereka tahu satu hal yang pasti, memasarkan produk dasar ke pasar sesegera mungkin, itulah saran yang mereka pegang hari ini.

“Sebagai pendiri start-up, terutama di awal, ada godaan yang kuat untuk membangun produk yang sempurna sebelum Anda meluncurkan sesuatu, atau godaan yang sangat kuat untuk membidik semua fitur dan merekayasa segalanya,” kata Halim, mantan konsultan.

“Dari pembelajaran kami, itu akan menjadi kesalahan,” kata CEO Style Theory kepada CNBC Make It.

Mulai Sederhana

Begitu Halim dan istri bankirnya, Lim, mengidentifikasi peluang untuk membawa layanan penyewaan pakaian ke Singapura, mereka hanya membuang sedikit waktu untuk membuat daftar tunggu untuk mengukur minat sebelum meluncurkan layanan tersebut ke sejumlah kecil konsumen.

Seiring meningkatnya permintaan, pasangan ini memperluas basis pengguna dan koleksi pakaian mereka, beradaptasi dengan permintaan pelanggan saat mereka pergi.

Ini adalah saran yang dibagikan oleh banyak pemimpin bisnis, termasuk dalam buku ikonik ‘The Lean Startup’ yang merekomendasikan pengusaha untuk membangun produk yang layak minimum (MVP) dan kemudian menguji dan mengulangi dengan cepat sebagai tanggapan atas umpan balik pelanggan.

“Cara terbaik untuk meluncurkan apa pun adalah selalu melakukannya dengan sederhana dengan cakupan minimal, segera memasarkannya, lalu mendapatkan umpan balik pelanggan,” kata Lim.

“Berdasarkan umpan balik pelanggan, Anda kemudian dapat mengulangi dan membuatnya lebih baik. Saya pikir itu cara yang jauh lebih baik untuk membangun sesuatu yang akan disukai pelanggan,” lanjutnya.

Bermimpi Besar

Pendekatan pasangan yang gesit dan berbasis data telah membantu mereka dengan baik. Lima tahun kemudian, perusahaan ini memiliki sekitar 200.000 pengguna di seluruh Singapura dan Indonesia, serta koleksi 50.000 pakaian dan 2.200 sepatu.

Dengan dukungan sebesar USD30 juta dari investor termasuk Softbank, Alpha JWC Ventures dan Paradise Group, perusahaan sekarang berencana untuk berekspansi ke Hong Kong dan memperkenalkan pakaian pria dan pakaian anak-anak.

“Masa depan itu adalah untuk Anda bangun dan Anda bisa memimpikannya bersama tim Anda dan berkata, mari lakukan panggilan untuk melakukan sesuatu yang sangat berbeda,” kata salah satu pendiri Lim.

Tapi, pasangan ini memperingatkan, penting untuk mengambil posisi tertinggi dengan posisi terendah. Bisnis mereka terpukul keras oleh pandemi dan meskipun berputar untuk menawarkan layanan baru, layanan persewaan hari ini hanya memulihkan 75 persen pengguna pra-pandemi.

“Dalam berwirausaha, Anda menghadapi kegagalan setiap hari, Anda membuat keputusan yang salah sepanjang waktu dan itu semua ada pada Anda,” kata Halim.

“Jauh lebih penting untuk fokus pada apa yang akan Anda lakukan selanjutnya, bagaimana Anda akan memperbaikinya, dan bagaimana Anda akan mengembangkan bisnis selanjutnya.”

Leave a comment

Translate »

How to whitelist website on AdBlocker?