Pelajaran Jika Engineer Sebuah Startup Kemudian Jadi Seorang Manajer

Setahun lalu, semua engineer di ShopBack melapor langsung kepada Chief Technology Officer. Bahwa kami tidak punya Engineering Manager (EM) dan pemimpin tim. Dengan kata lain, posisi itu tidak ada dalam struktur organisasi.

Menyadari hal ini merupakan isu penting bagi startup yang sedang tumbuh pesat. Kami kemudian merekrut Vice President of Engineering untuk membentuk struktur yang tepat. Ia memperkenalkan konsep EM, yang merupakan perubahan paradigma signifikan dalam tim engineering . Karena kami tumbuh dari:

• Nol menjadi tujuh orang EM

• Satu menjadi tiga pusat engineering

• 15 menjadi lebih dari 50 engineer

Perubahan terbesar bagi saya ketika berganti peran dari engineer senior menjadi EM hanya dalam waktu seminggu. Dalam artikel ini, saya akan berbagi pelajaran apa saja yang saya dapat selama setahun masa transisi. Terutama hal-hal yang saya ketahui sebelum memulai karier di bidang manajemen.

Kapan saat yang tidak tepat mengubah peran dari teknis menjadi manajemen

Jangan melakukannya jika kamu menganggap ini sebagai bentuk promosi. Di ShopBack, perubahan peran tidak disertai dengan berubahnya kompensasi atau manfaat. Jadi jika berbicara realistis, tidak ada alasan melihatnya sebagai bentuk promosi.

Tapi bagi banyak perusahaan teknologi yang pernah saya temui, manajemen merupakan jalur paralel menjadi kontributor teknis individual. Sebagai kontributor individual, tanggung jawab utamanya adalah kode yang kamu tulis. Sebagai EM, tanggung jawab utama kamu adalah anggota tim.

Tidak peduli seberapa hebatnya kamu dalam hal menulis kode, akan tetap kembali ke level junior pada bidang manajemen. Penurunan dalam hal efektivitas dan efisiensi sebenarnya paling menonjol jika kamu merasa super produktif sebagai kontributor individu.

Memiliki motivasi yang tepat memainkan peranan besar dalam hal berganti tanggung jawab. Dan menjadi EM bukan hal yang berbeda. Ini akan membantu kamu melewati fase penyesuaian yang cukup sulit.

Tidak ada yang mau bekerja dengan seorang manajer yang ingin melakukan segalanya kecuali dia lebih baik. Jadi tolong jangan menimbulkan rasa sakit dalam tim kamu.

David Chua, Engineering Manager ShopBack

Juga jangan lakukan itu jika hanya ingin mengontrol atau mengelola secara detail anggota tim kamu. Atau menginginkan otoritas untuk memperbaiki perilaku yang buruk. Ada cara lain menyelesaikan masalah seperti itu tanpa melibatkan peralihan sepenuhnya terhadap pekerjaan sehari-hari.

Umpan balik adalah hadiah, dan membagikannya akan membawa perubahan yang besar. Pola pikir tentang cara meningkatkan tim berfungsi, daripada mengerjakan semuanya sendiri. Ini adalah kunci menjadi seorang pemimpin dan bagian dari tim.

Ingat, menduduki jabatan mewah tidak membuat kamu menjadi seorang pemimpin. Bahkan menjadi manajer dalam beberapa hal membuat orang-orang lebih sulit dipimpin, karena mereka cenderung membangun jarak dengan sang manajer.

Kapan waktu yang tepat mempertimbangkan mengubah posisi

Jika menyingkirkan halangan, membantu orang lain untuk tumbuh, membangun keselarasan hubungan antar tim lintas fungsi, dan menyelesaikan konflik lebih memuaskan daripada menulis kode dan menyelesaikan tantangan teknis, maka jalur manajemen jadi sesuatu yang mungkin akan kamu nikmati.

Menghapus diri dari jalur engineering memungkinkan kamu fokus mengumpulkan orang-orang untuk meraih tujuan besar bagi bisnis atau produk.

Sebagai mantan pendiri, saya selalu tertarik membangun tim dan meningkatkan proses. Menjadi engineer permulaan, saya berpartisipasi banyak dalam mendesain sistem kami, membangun hubungan yang baik dengan sebagian besar pemangku kepentingan, dan memahami tantangan bisnis dengan baik. Saya melihat peralihan peran sebagai cara terbaik membantu meningkatkan organisasi.

Jika kamu tertarik mengeksplorasi posisi ini, kamu harus membuat rencana. Saat ini merupakan waktu yang tepat untuk mulai menikmati membuat rencana. Karena tak lama lagi akan jauh lebih banyak daftar rencana yang harus dibuat dari yang bisa kamu pikirkan.

Rencana ini penting agar mampu memahami performa kamu. Tanpa menulis kode, lingkaran orang-orang yang memberi feedback dan memperkuat karier kamu akan hilang, dan rencana transisi dapat membantu menggantikannya.

Ketika saya beralih peran, saya menetapkan tujuan yang ingin saya capai dalam 90 hari. Pada akhir tiap kuartal, saya melakukan retrospektif dengan manajer untuk memastikan prioritas dan area fokus saya selaras dengan kebutuhan tim. Hasil rencana 90 hari saya terlihat seperti ini:

• Lakukan pertemuan empat mata dengan anggota tim setiap dua minggu

• Bangun profil individu untuk tiap engineer

• Publikasikan dokumentasi proses sprint

• Mengkoordinasikan reorganisasi tim

• Memformalkan proses wawancara

Tetapkan prioritas

Saya percaya bahwa seorang EM perlu menomorsatukan perusahaan, kedua tim, dan ketiga individu. Ini adalah kunci para manajer dalam membangun keselarasan antara tujuan perusahaan dan tujuan individu.

Hal ini merupakan kebalikan dari prioritas seorang engineer , di mana kamu fokus pada diri sendiri dan pekerjaan kamu terlebih dahulu, baru membantu anggota tim, dan mengkhawatirkan perusahaan yang terakhir. Biasanya, hal ini bervariasi tergantung pada ukuran perusahaan, pekerjaan, dan lingkungan bisnis.

Cakupan prioritas berikutnya meliputi apa yang penting bagi kamu sebagai manajer. Setiap orang mempunyai gaya mereka sendiri, dan anggota tim juga punya kebutuhannya masing-masing. Tim yang terdiri dari empat lulusan baru dan bekerja pada produk yang belum punya product-market-fit tentu kebutuhannya berbeda dengan tim yang terdiri dari delapan engineer veteran yang memelihara sistem perusahaan skala global.

Jika mau menjadi pemimpin tim engineer yang melakukan tinjauan kinerja masing-masing anggota, maka kamu akan memprioritaskan pertemuan tatap muka antar anggota ( one-on-one meeting ) daripada membangun budaya dan melakukan perekrutan.

Ini akan membantu mendapat gambaran yang lebih jelas tentang manajer seperti apa yang kamu inginkan. Mempelajari kembali definisi tersebut seiring berjalannya waktu. Maka kamu akan sering mendapati banyak jenis pekerjaan yang menuntut perhatian, jadi hindari melakukan banyak hal dalam satu waktu.

Pada kuartal pertama sebagai EM, saya memprioritaskan untuk memformalkan proses sprint dan membantu tim menyesuaikan diri dengan struktur organisasi yang baru. Pada kuartal kedua, prioritas saya bergeser pada perekrutan–saya menghabiskan 70 persen waktu untuk berbicara dengan para kandidat.

Mengidentifikasi hal paling berharga yang harus dikakukan untuk perusahaan sangatlah penting, mengingat luasnya cakupan pekerjaan yang kamu miliki sebagai seorang manajer.

Menemukan mentor

Sebagai manajer baru, kamu harus mulai ngobrol dengan manajer lain untuk mendapatkan pengetahuan tentang bagaimana mereka mengelola berbagai jenis masalah orang.

Mendekati para manajer dari berbagai departemen di perusahaan cenderung lebih mudah daripada mencari mentor di tempat lain. Karena mereka telah familiar dengan tantangan bisnis dan budaya perusahaan. Ini juga serupa dengan masa ketika kamu baru mulai karier sebagai engineertemukan orang paling pintar dan pelajari segala hal yang kamu bisa darinya .

Saya mulai dengan berbicara kepada para manajer di ShopBack yang berpengalaman membangun tim penjualan, pemasaran, dan pengembangan bisnis. Ketika perusahaan terus tumbuh, saya membangun hubungan dengan EM veteran dari kantor kami di Taiwan dan Vietnam untuk belajar dari pengalaman mereka.

Lakukan pertemuan one-on-one secara berkala

Pertemuan one-on-one merupakan senjata terkuat bagi manajer. Lakukan pertemuan ini tidak hanya dengan orang-orang yang harus melapor langsung kepada kamu, tapi juga dengan mereka yang biasanya berkolaborasi: sesama manajer engineer , mitra produk, para pemangku kepentingan, orang-orang yang mengoperasikan platform, dan lainnya.

Saya melakukan pertemuan ini dengan anggota tim tiap dua minggu selama tiga bulan pertama sebelum menyesuaikannya berdasarkan kebutuhan tiap individu.

Ketika tim saya baru mengenal jenis pertemuan ini, beberapa sangatlah canggung untuk pertama kali. Sentimen yang muncul adalah tidak ada hal yang bisa kami bicarakan dan melakukannya terlalu sering. Tapi tetap melakukannya. Setelah mencoba berbagai cara untuk memulai percakapan, diskusi mulai berjalan lancar, nilai dari tiap sesi menjadi lebih jelas, dan kecanggungan menghilang.

Tetapkan ekspektasi dengan para pemangku kepentingan dan anggota tim

Sangat penting untuk semua orang yang bekerja dengan kamu tahu dengan jelas apa yang bisa mereka harapkan ketika kamu berganti peran. Anggota tim sekarang menjadi orang-orang yang melapor langsung kepada kamu, jadi ekspektasi harus diatur ulang.

Menjadi sangat eksplisit juga membantu menghilangkan kebingungan mereka tentang apakah masih bisa meminta kamu meninjau kode atau melibatkan dalam pengambilan keputusan teknis.

Kamu bisa menulis “ README manajer ” untuk diri sendiri dan setiap anggota tim. Agar kamu bisa bekerja bersama setiap orang dengan lebih efektif.

Dalam beberapa sesi pertama, saya membahas aspek mekanis hubungan: frekuensi pertemuan, waktu respons ( email, Slack, teks, panggilan), persetujuan cuti dan klaim, saluran untuk menyampaikan masukan, dan tanggung jawab saya sebagai EM.

Tiap manajer dan perusahaan berbeda-beda, jadi lebih mudah untuk menjelaskan hal ini sejak awal dan membuat perubahan berdasarkan pertemuan-pertemuan tersebut.

Kamu bisa menghabiskan pertemuan untuk belajar lebih banyak satu sama lain, mendapatkan pengertian secara umum tentang bagaimana kamu bisa bekerja sama, dan mengatasi masalah apa pun.

Buatlah catatan harian

Sangat mudah melewati hari tanpa merasa seolah-olah kamu telah melakukan “pekerjaan sebenarnya.” Ini sangat kontras dengan engineering , yang punya catatan komitmen dan pengguna untuk melacak semua hal yang sedang kamu bangun.

Catatan harian saya terdiri dari beberapa kata tentang setiap interaksi yang terjadi sepanjang hari. Selama proses mengingat dan meninjau, saya sering menemukan sesuatu yang baru tentang seseorang atau masalah yang terlewatkan saat itu.

Membuat catatan ini membantu saya mengingat kembali pertemuan-pertemuan yang sudah berlangsung. Tim kamu pasti tumbuh secara konsisten, dan sulit rasanya mengingat semua hal tentang anggotanya, rekan kerja, dan para pemangku kepentingan.

Teruslah belajar, tapi jangan lupa bersenang-senang

Tidak bisa disangkal kalau memulai peran baru tentu menyakitkan, dan saya mengatasinya dengan menetapkan tujuan sederhana. Melacak kemajuan apa pun yang saya raih dan merayakan kemenangan itu.

Tidak ada yang mau bekerja dengan manajer yang membenci pekerjaannya.

,

Hal yang saya alami, saya selalu punya pilihan untuk berpindah ke jalur teknis, dan jaring pengaman itu memungkinkan untuk berusaha keras mempelajari cara menjadi seorang manajer.

Sama halnya kamu tidak pernah berhenti menjelajahi bahasa pemrograman dan pola desain baru. Kamu tidak boleh berhenti belajar tentang manajemen. Ada masih banyak tulisan tentang topik ini. Saya rekomendasi diantaranya:

Artikel ini telah diedit dari versi aslinya yang pertama kali dipublis di Medium.

Artikel ini pertama kali dipublikasikan dalam bahasa Inggris. Isi di dalamnya telah diterjemahkan dan dimodifikasi oleh Fairuz Rana Ulfah sesuai dengan standar editorial Tech in Asia Indonesia. Diedit oleh Ancha Hardiansya )

Translate »